Menpar minta Sumbar segera tetapkan ikon wisata

Padang ( News) – Menteri Pariwisata Arief Yahya meminta pemerintah Provinsi Sumatera Barat segera menetapkan kawasan yang akan dikembangkan sebagai ikon wisata daerah itu. “Sumatera Utara sudah menetapkan Danau Toba sebagai ikonnya, Sumbar apakah akan mengangkat kawasan wisata bahari terpadu Mandeh sebagai ikon atau destinasi lain harus segera diputuskan,” kata dia di Padang, Kamis. Ia menyampaikan hal itu usai tampil sebagai pembicara pada diskusi nasional kepariwisataan dengan tema Sinergi Strategi Pemasaran Pariwisata diselenggarakan oleh Forum Pimred Riau Pos Grup. Menurut dia Kementerian Pariwisata akan membantu pengembangan pariwisata Sumbar melalui tiga upaya yaitu promosi, pengembangan destinasi dan peningkatan kapasitas sumber daya manusia. “Untuk promosi kami akan bantu baik pada tingkat domestik maupun internasional,” ujarnya. Sementara, lanjut dua untuk pengembangan sumber daya manusia Kemenpar memfasilitasi 100 orang yang akan disertifikasi dengan kualifikasi standar ASEAN sehingga lahir agen dengan standar yang baik. Ia menjelaskan akan fokus membantu pengembangan pariwisata Sumbar melalui rapat koordinasi dengan gubernur, bupati dan wali kota. “Untuk mengakselerasi pariwisata di Sumbar tidak perlu membuat konsep baru karena format pengembangan dan pemasaran pariwisata di Tanah Air sudah ada, yang dibutuhkan adalah komitmen kepala daerah,” tambah dia. Sementara Ketua DPD RI, Irman Gusman mengatakan dalam pengembangan pariwisata setiap daerah harus punya produk khas masing-masing. “Untuk Sumbar selain bisa mengembangkan wisata alam, kuliner juga dapat menjadi andalan,” lanjut dia. Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno mengatakan pariwisata merupakan salah satu program andalan daerah ini karena dinilai dapat menyejahterakan masyarakat, meningkatkan perekonomian dan mengurangi pengangguran. “Kami sudah sering menggelar rapat sinergi dengan berbagai pemangku kepentingan untuk menuntaskan persoalan yang masih ada di objek wisata,” sebut dia. Editor: Suryanto COPYRIGHT © 2016

Sumber: AntaraNews